Surat panjang dari Dhaif untuk Dif

Yang saya muliakan, bapak-bapak, ibu-ibu, ustaz, ustazah, pemimpin terpelajar dan cerdik pandai yang saya hormati.

Menilai satu kehidupan, satu dolar pada si miskin, besar ertinya. Dua dolar lima puluh sen pula amat bermakna untuk keluarga kami yang bergaji kecil. Tiba-tiba kalian tingkat sumbangan kami “untuk masjid dan mendaki”.

Walhal sumbangan untuk keluarga sendiri belum lagi kecukupan. Setiap hari kami harung jerih hidup. 

Kami dibebankan dengan kos sara hidup yang tinggi. Ansuran rumah (yang saiznya tidak kurang beza dari sangkar si merbak jambul), bil air dan elektrik (antara kami bayar dahulu sebelum guna, tidak seperti kalian yang bayar hujung bulan, wang saku anak (ada anak kami dibantu wang saku sekolah akhbar The Straits Times dan bukannya bantuan dari masjid) duit belanja dapur yang adakala tidak berasap.

Sardin dalam tin, adalah ikan yang paling termampu kami nikmati, dan dikongsi sama kucing-kucing di bawah blok rumah-L kami. 

Mengapa tidak kami dikecualikan daripada menghulur sumbangan lebih tinggi?
Wallahi, kami tidak lokek apalagi tangkai jering. 

Benar, kami ingin menyumbang sebanyak-banyaknya untuk masjid, demi Allah. Di sela-sela kehimpitan ini, kami selalu datang awal ke masjid untuk bantu bentang tikar agar bapak-bapak dapat sembahyang selesa setelah berkejaran ke masjid.

Kami nanti bapak-bapak dan pendukung bijak bestari untuk lebih dahulu pulang, sebelum kami gulung tikar yang berselerak.

Kalau hujan, antara kami juga yang sedia memayung bapak dan adakala kami membekalkan lebihan juadah agar anak isteri bapak di rumah dapat juga merasa rezeki dari masjid. 

Kami jugalah yang secara sukarela menjaga lalulintas dan carpark, memastikan BMW dan MPV dan SUV bapak dapat diletakkan dengan sempurna. Kami jugalah orangnya yang terlari-lari mencari bapak kalau warden parking tiba dan ingin saman kereta bapak, ingin beritahu untuk alihkan kereta dari diletakkan di tepi jalan sisi masjid, yang diserikan dengan dua jalur kuning.

Kami lakukan ini agar bapak tidak kerugian disaman, dan rezeki itu lebih baik dinikmati anak isteri. 

Bapak-bapak, ibu-ibu, ustaz, ustazah, pemimpin terpelajar dan cerdik pandai yang saya hormati: Ada rakan beritahu, kalau tak setuju jumpa HR. Mengapa harus kami diperlakukan demikian? Hanya untuk memohon pertimbangan, seramai orang harus kami ketemu?

Kami juga punya perasaan malu. Tetapi untuk kami dimalukan? 

Akhir kalam, apa yang kami inginkan adalah pengertian. Pandanglah kami dengan kesantunan, bukan bagai hampas. Saya mohon agar bapak-bapak, ibu-ibu, ustaz, ustazah, pemimpin terpelajar dan cerdik pandai yang saya hormati, agar lebih memahami. Pandanglah kami dengan mata jiwa, bukan dengan mata wang.

Salam hormat,
Dhaif  

4 Jamadilakhir 1437H
Ahad, 13 Mac 2016
11:06am

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s