lari

Aku berlari kelmarin. Sejauh menyamai waktu laluku. Aku melintas pantas sekawan burung pipit dan sesaat kemudian sekawan pipit melayang tinggi meninggalkan aku dan senja.

Hari ini aku berlari lagi, seperti hari-hari lalu. Hembusan sepoi angin seakan mendorong aku berlari lebih jauh. Langkah-langkah ini seakan mengerti dan sejauh itu larianku sehingga letih menjerit “sudah waktu”!

Lari aku hari ini
bukan satu pelarian
tidak juga aku melarikan
segala pinjaman

Lari aku hari ini
adalah kembara hidup
dalam satu perjalanan
mencari matajiwa
ainulhayat

Alang Budiman
9 Januari 2015
Sabtu, 11:27pagi
28 Rabiulawal 1436H

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s