ketiadaan

diam dan tiada khabarnya
sedang hari terus berganti
kekosongan itu terasa benarnya
hilangmu begitu meresahkan

mungkin hadirku tidak bermakna
dan ketiadaanmu adalah jawabannya

mungkin resahku tidak meresahkanmu
jadi diam lebih bermakna

mungkin engkau tidak betah…
aku ingin terus bermimpi
jadi pengkhayal yang mabuk
dalam dunia sendiri

merasai aku tidak mengerti
realiti yang melilitmu

aku akur akan keadaan
aku tidak sesekali mensesiakan
realitimu adalah gapaianku
tidak sekali aku mendustakan

aku tidak mendustakan!

hakikatnya, aku soldadu
biar aku dirantai masa
aku tetap mahu menawan
cintamu

walau di penghujung ajalku

kerna cinta itu adalah janji
dalam rautan ketulusan…

Alang Budiman

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s