hujan

hujan.

mulanya rintik-rintik sebelum lebat dan mencurah. aku kebasahan. cuba berlindung di bawah pepohon tetapi dedaunan tidak cukup lebar untuk memayungi. aku mendongak ke langit, dan hujan itu terus acap menerpa dan menggasak. langit seakan menangis semahunya. aku juga. dan awan mengiyakan. aku diam di bawah pepohon, beratapkan dedaun yang tidak mampu meneduhku.

pohon itu tegap dirinya. akar-akar kejap mencengkam pasak bumi. dedahan teguh dan dedaunannya merimbun hijau kilat, agak lebar ku rasa – seakan menjanjikan aku perlindungan saat aku memerlunya. dan hujan itu memberiku kesempatan untuk bernaung di bawahnya.

ah… pohon ini kelihatannya cuma. dan aku kekuyupan dek asakan hujan. pohon ini tidak mampu memayungi. pohon ini tidak mampu membikin apa-apa, dan dalam kerimbunan dan kejagoan yang kelihatan, ia tidak mampu melindungiku! ah… citra yang bergentayangan…

 

 

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s