terminal

dalam kesibukan pagi
panggilan itu datang mendadak
di balik sepoi angin dari pantai
suara kedengaran dari kejauhan
jelas tanpa kemesraan yang selalu mengiring

“aku tidak lagi mampu menunggumu.”

“telah aku bilang lama dulu. engkau akan capek dalam penantian sedang aku kan tua dalam perjalanan.”

“aku tidak akan menunggumu.”

“aku telah berjalan sejauh ini. dari ulu pendalaman aku menggagah diri menyabit waktu dan masa yang membelukar.”

“aku tidak mampu menunggumu.”

“aku membetis hingga ke tanah merah. aku harung sungai yang deras dan penuh jeram, aku terpaksa berkerat rotan menebas bambu sehingga tangan ini kebas dek kerananya.”

“aku tidak betah menunggumu.”

“aku akui perjalananku mengambil masa lama kerana jalan ini tidak pernah lurus apalagi rata. aku juga tidak betah sebelumnya. aku gagah diri kerana tidak mampu membiarkan engkau menunggu hingga ke hujung waktu tanpa kehadiranku.”

“aku lelah menanti.”

“aku cekalkan diri.”

“aku terlalu lama berdiri sendiri.”

“aku sendiri dalam perjalanan ini.”

“engkau punya mereka menanti kepulanganmu. pulanglah. mereka setia menantimu.”

“perjalananku telah sejauh ini engkau menyuruhku pulang?”

“pulang. kerana aku tidak lagi mampu menunggumu.”

“berikan aku peluang menamatkan perjalanan ini.”

“pulanglah…”

“tidak ada peluang bagiku?”

“(jeda). enam malam bulan mengambang. paginya engkau harus tiba. setelah itu perjalananmu terhenti dan engkau harus kembali.”

“aku kan cuba. aku telah berjalan sejauh ini. mungkin aku tidak kecukupan masa tetapi tidak apa-apa. sesampai aku kelak mungkin yang tinggal adalah tapak-tapak kakimu yang terhakis dek pukulan angin dan bayanganmu tiada. aku akan tetap hadir meski aku berada di terminal terakhir.

“engkau telah menjangkakan, mengapa tidak pulang sahaja?”

“kerana engkau adalah nadi ku dalam perjalanan ini. bila nadi itu tiada lagi, aku kan kelayuhan sebelum mati. aku kan pulang, aku kan pulang.

“jadi engkau akan tetap tiba di sisi ku?”

“iya.”

“aku tidak mahu menunggumu.”

pancaran mentari tanpa tiupan angin menyebabkan suasana menjadi terik, dedaun yang menghijau kian menguning…

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s