Dari Mata Pena

(penghargaan untuk Pak Masuri S.N)

ini nasi yang ku suap
bukan tuaian di bendang seberang selat
tapi dibawa orang dari China dan Siam

ini nasi yang ku kunyah
sekali makan terasa jelantah
ditanak pembantu rumah dari Entah Mana

ini nasi yang ku suap
tiada wangi baunya lagi
kerana dibajak mesin, teknologi!
dan kerbau jadi penganggur sampai mati
manusia apa lagi!

Jadi yang kumakan bukan berasal dari nasi
tapi dari sekampit beras wangi NTUC
lima kilo dijual $4.30 dua dekad lalu
22 tahun kemudian harganya $5.90
pemanasan global!
inflasi!
kos sara hidup tinggi
naik sampai ke puncak!
(mak oi… mencekik darah!)

ah… wang
nilainya kian hilang
sedekad-dua mendatang
sekampit beras harganya
bagai duit Jepun zaman Perang
berguni-guni, timbun-timbun
dan manusia, makin hidup tak keruan

nasi ini yang kusuap
ertinya tiada lagi
kalau sumbernya jadi terhad
dek kemajuan manusiawi
ironis!

ini nasi yang kutelan
pemberian Tuhan pada orang,
kau, aku dan kita-kita
Tuhan beri beras
tanpa berkehendakkan visa dan dolar
tanpa peduli politik dan ekonomi
janji diusaha hasil kudrat dan setulus hati

ini nasi yang kau dan aku makan
jangan sesekali dibuang-buang
setiap butir yang jatuh ke tanah
menjadi tangisan anak-anak murba
satu dari tiap tujuh sedunia
tidur beserta perut kosong tiap malam
Oi… 44 juta sekarang bergendang dan berteriak
kebulur!

Ibu-Ibu Bapak-Bapak…
beritahu anak-anak
nasi ini yang disuap
adalah rezeki dari Illahi

 

 
Alang Budiman
Jumaat, 24 Jun 2011
23 Rejab 1431H, 14:44 petang

 * – Puisi ‘Ini Nasi Yang Kusuap’ karya Pak Masuri SN (11061927-06122005). Lawat: http://exhibitions.nlb.gov.sg/literarypioneers/writers/malay/masurisn/index.php

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Sajak Alang Budiman. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s