Jika bukan sekarang, bila lagi isu kuda kepang mahu diselesaikan?

Oleh CHAIRUL FAHMY HUSSAINI

SUDAH tiba masanya kita tangani isu kuda kepang secara serius.

Ini kerana sejak sekian lama, masyarakat kita seakan-akan sukar untuk menyelesaikannya.

Tegahan dan larangan yang disuarakan sebahagian besar masyarakat kita selama ini, bahawa permainan kuda kepang tidak menuruti lunas dan ajaran Islam, dipandang sepi.

Alasan penyokong, peminat dan pendukung kuda kepang – ia hanyalah untuk hiburan semata-mata.

Jelas sekali, golongan ini perlu mengerti bahawa kuda kepang adalah budaya Jawa yang berunsur Hindu dan mencakupi aspek khurafat.

Hakikatnya, masyarakat kita perlu berpijak di bumi nyata, kerana kuda kepang ni bak kata seorang teman, adalah cermin masyarakat kita yang suka berkhayal dan suka jadi ‘kebal’ dan suka pada ‘magik-magik’.

Ya, kita seharusnya memajukan seni dan memartabatkan budaya bangsa, tetapi kededuanya tidak harus ada unsur khurafat terutama sekali dalam zaman moden sekarang.

Suka atau tidak, kita perlu menerima hakikat persembahan kuda kepang yang melibatkan aspek ‘menurun’ dan ‘makan kaca’ harus dibuang.

Ia bukan budaya Melayu dan bukan ajaran Islam.

Amalan ‘menurun’ ini malah mampu menjejas ketenteraman awam.

Tidak dapat dinafikan, saat si penunggang kuda mulai diresap ‘semangat’ hasil jampi dan mantera pemimpinnya, mereka mampu bertindak liar.

Malah, sehingga disebat belati pun, kelihatannya tidak apa-apa. Buktinya?

Lihat pelbagai rakaman yang disiarkan lewat YouTube di Internet.

Keadaan ini membawa kita kepada satu aspek penting:

Bagaimanakah kita dapat memastikan keselamatan anak-anak kita, wanita dan orang tua terjamin andai si pemain kuda kepang mulai meliar dan tidak mampu dijinakkan semula?

Tentu ia suatu yang harus difikirkan.

Jadi, arahan Majlis Bandaran agar acara sebegini diadakan dalam kawasan tertutup adalah wajar dan boleh kita fahami.

Keselamatan dan ketenteraman awam menjadi pertimbangan utama. Kita tidak mampu melihat sesuatu kejadian tidak diingini berlaku.

Dalam hal ini, kita perlu mengelak dari bersikap dah terhantuk baru nak terngadah. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna, kata pepatah.

Oleh itu, penggiat dan peminat seni kuda kepang perlu melakar strategi baru, dalam terus memartabatkan seni kuda kepang.

Pihak penganjur atau tuan rumah yang mengundang kumpulan-kumpulan kuda kepang membuat persembahan juga perlu lebih peka.

Adakan perbincangan dengan teliti dengan ketua kumpulan dan penyelaras majlis, dapatkan juga nasihat dari pihak berkuasa, pihak polis dan Majlis Bandaran misalnya.

Diharapkan sangat di pihak tuan rumah, dalam memenuhi hasrat untuk memeriahkan majlis, jagalah juga kesantunan Melayu kita.

Janganlah dalam keghairahan kita menjulang adat, adab kita dalam kehidupan bermasyarakat dikesampingkan.

Komentar | Berita Minggu
Ahad, 11 April 2010
26 Rabiulakhir 1431H

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Pandangan and tagged , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s