Seni, masa, Melayu dan ‘jual teater’

Oleh
Chairul Fahmy Hussaini

“KAU nak belajar berlakon, habis lepas dapat sijil tu kau nak makan apa?”

Masih terngiang-ngiang di telinga soalan itu yang dilontarkan sang bapa saat saya mengajukan hasrat untuk mengikuti pengajian drama dan pementasan teater di salah sebuah institusi kesenian di sini sekitar 20 tahun lalu.

Kejadian tersebut berlaku pada awal tahun ’90-an ketika saya dan ramai rakan lain begitu dibuai semangat untuk memartabatkan seni pentas Melayu, sekali gus ‘menjual teater’ – seperti yang dilaungkan seniman teater, Lut Ali, ketika itu.

Lut diketahui berhijrah ke Australia.

Namun disebabkan sikap degil, saya tetap berusaha mencedok ilmu berkenaan seni pentas walaupun tanpa mengikuti pengajian secara khusus.

Berbekalkan azam walau tanpa wang sesen pun, saya bersama enam rakan lain menubuhkan kumpulan teater kami sendiri, Isadra – Semua Yang Terlibat (Isadra), dan bernaung di Balai Rakyat Eunos, Bedok Reservoir Road.

Diam tak diam, Isadra mampu bertahan sekitar enam tahun.

Sepanjang waktu itu, kami bukan saja memenangi pelbagai piala dan anugerah terbaik menerusi penyertaan dalam pertandingan teater Melayu anjuran sekolah-sekolah, balai rakyat mahupun pertubuhan seni Melayu setempat, malah berjaya mementaskan Anak Nazar Tujuh Keramat di Panggung Victoria.

Naskhah tersebut adalah salah sebuah karya terbaik Kalam Hamidi, tokoh teater Melayu ulung Singapura. Pak Kalam sendiri memimpin kami.

Azroy Sultan, kini bertugas sebagai pengarah kanan drama televisyen, adalah Panglima Khalid – ‘hero’ pementasan tersebut.

Sememangnya, menimba ilmu dan ‘mencuri’ pengalaman mereka adalah satu pengalaman paling berharga.

Sememangnya, Panggung Victoria dan Drama Centre di bukit Fort Canning (sebelum dirobohkan pada 2002) sering menjadi gelanggang permainan penggiat teater Melayu.

Sayangnya, Isadra melabuhkan tirainya tidak lama selepas itu.

Sebabnya, dengan hanya berbekalkan semangat tanpa ilmu lebih mendalam dan peluang yang terhad, saya dan rakan-rakan lain belum mampu ‘menjual teater’, apatah lagi mencari rezeki daripadanya.

Tetapi suasana kini berubah.

Walau perlahan, perkembangan dan pembangunan teater Melayu Singapura kian menampakkan kemajuan.

Penggiat seni semakin gigih berusaha memenuhi impian atau harapan yang dilaungkan Lut Ali, agar Melayu dapat ‘menjual teater’.

Ini dapat dilihat dengan beberapa persatuan teater Melayu kini terdorong mementaskan sesebuah karya secara profesional, yakni secara sistematik dan tersusun.

Penulis naskhah teater komited menghasilkan karya yang kental, manakala sang pengarah lebih berdisiplin dalam memilih pelakon berwibawa dan bukan tangkap muat demi menyajikan persembahan yang ampuh dan berbobot.

Penugas kewangan dan belakang tabir pula memastikan aturan pembelian tiket dan gaji setiap yang terlibat diurus dan dilunaskan secara telus.

Kesemua ini membantu meningkatkan tahap profesionalisme seni teater Melayu, sekali gus memartabatkannya ke tahap lebih tinggi.

Jika 20 tahun lalu, penggiat teater sukar mencari rezeki dengan hanya berteater, kini sekitaran seni pentas yang lebih galak, sejajar dengan usaha pemerintah menjadikan Singapura sebagai Kota Kebangkitan Seni (Renaissance City) membuatkan pencarian rezeki dalam bidang ini lebih terbuka.

Yang penting, seseorang penggiat seni tidak duduk diam tetapi gigih merebut peluang yang ada.

Umumnya, penggiat seni juga menghadapi cabaran serupa para pekerja dalam bidang-bidang lain, untuk ‘hidup’ dalam zaman serba bersaing ini, seseorang itu mesti mempertingkat kemahiran diri dan menjadikan dirinya serba berkebolehan.

Maknanya, seseorang pengkarya mesti mampu menghasilkan karya pentas berbagai genre, manakala sang pengarah dan pelakon harus berupaya mempertingkat mutu serta gaya pengarahan dan lakonan.

Hakikatnya, sedang gemuruh tepuk sorak hadirin saat tirai dilabuh menjadi impian setiap penggiat seni, perjalanan hidup kita dalam mencari sesuap nasi dalam bidang seni tidak seindah itu.

Ekstra! | Suara Adam
Berita Harian
Jumaat
28 Ogos 2009
7 Ramadan 1430H

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Pandangan and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s