Memuliakan jasa ahli seni yang berpulang

Oleh Chairul Fahmy Hussaini

 

SEJAK setahun dua terakhir ini, agak banyak seniman dan seniwati Melayu berpulang, termasuk yang terbaru, tokoh bangsawan negara, Haji Jaffar Mohd Arif, 80 tahun.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh mereka.

Terdetik kata hati:

Sejauh mana kita menilai dan menghargai sumbangan mereka yang tidak pernah sekali lelah mengembangkan seni Melayu di sini, jika tidak pun ‘menjulangnya’ pada peringkat serantau dan antarabangsa?

Hakikatnya, mereka telah mengabdikan hampir seluruh jiwa raga dalam memartabatkan seni dan budaya Melayu kita.

Antara ahli seni kita yang berpulang ialah:

  • Penulis skrip dan pelakon, Habsah Abdul Karim, 58 tahun;  
  • Pemuzik veteran, Haji Ahmad Jaafar, 89 tahun;  
  • Pelakon veteran, Abdullah Sani, 72 tahun;  
  • Penulis lirik, Rosli Khamis atau Loloq, 50 tahun;  
  • Penggubah lagu dan penulis tersohor, Salamah Basiron, 64 tahun;  
  • Penggubah lagu dan penyair, Haron Abdulmajid, 58 tahun;  
  • Penyanyi awal 1980-an, Dahlan Osman, 52 tahun;  
  • Pelakon dan pelawak, Sinin Sahat atau S. Effendy, 65 tahun;  
  • Pelukis, Mohammad Din Mohammad, 53 tahun;  
  • Pelakon drama televisyen dan pentas, Zaharah Fauzi, 60-an tahun;  
  • Penyanyi era 1960-an, Salim Ifi atau Salim I, 71 tahun;   dan,
  • Pemain kibod kumpulan rok Sweet Charity, Masrom Abdul Hamid atau Yong, 59 tahun;  
  • Saya kenal kebanyakan mereka, namun sekadar nama sahaja.

    Saya yakin, ramai juga demikian – tidak jelas akan sebesar mana sumbangan mereka.

    Benar kata pepatah, harimau mati tinggalkan belang, manusia mati tinggalkan nama.

    Namun, sejauh mana kita memaparkan penghargaan kepada sumbangan para anak seni itu?

    Di sinilah letaknya peranan Taman Warisan Melayu (TWM) dalam ‘menjelmakan’ semula segala yang ditinggalkan para seniman dan seniwati ini, buat tatapan, penghargaan, rujukan dan pengertian kita dan generasi mendatang.

    Paling tidak, adakan galeri yang mengetengahkan segala khazanah penting, umpamanya skrip dan manuskrip, mesin taip dan pena yang pernah menjadi teman sejati para penulis, penyair dan penggubah lagu yang telah berpulang.

    Ataupun alat muzik, skor, piring hitam, album atau barangan peribadi yang dimiliki para penggubah lagu dan penyanyi kita ini.

    Mungkin juga kita dapat ketengahkan pakaian, bekas mekap atau alatan lakonan, yang pernah digunakan atau foto serta keratan akhbar yang dimiliki para seniman/seniwati kita semasa mereka berlakon atau bernyanyi dahulu.

    Ramai tidak mengetahui sebesar mana sumbangan Allahyarham Haji Jaffar dalam memartabatkan seni bangsawan di sini, atau jasa Allahyarham Haji Ahmad Jaafar dalam pembangunan muzik negara.

    Begitu juga dengan Allahyarhamha Zaharah Fauzi dan Allahyarham S. Wira atau nama sebenarnya Samsriwira Basri, ahli silat dan dramatis Bawean.

    Berapa ramaikah dalam kalangan kita yang mengetahui yang kedua-dua mereka ini gigih dalam mementaskan drama-drama Bawean?

    Saya percaya, jumlahnya boleh dibilang dengan jari.

    Atas dasar itu, peranan TWM dalam hal ini cukup penting.

    Kewujudan dan peranannya dalam menzahirkan ketamadunan Melayu mestilah serius lagi dinamis. Jika ruang zahirnya tidak cukup, wujudkan muzium Melayu di ruang siber dengan kerjasama politeknik setempat – untuk menjimatkan kos.

    Usaha ini teramat penting kerana ‘pusaka’ yang ditinggalkan seniman dan seniwati kita mungkin ‘terlepas’ begitu saja.

    Ia mencerminkan darjat keilmuan dan nilai peradaban kita, bangsa Melayu di Singapura.

    Ketiadaan wang atau kekurangan sumber tenaga tidak seharusnya dijadikan alasan. Kita perlu berfikir secara kreatif untuk menjimatkan kos dan mendapatkan tajaan korporat dan meyakinkan pemerintah.

    Masyarakat kita sering mengeluh akan kurangnya ikon seni tanah air yang boleh dibuat rujukan dan mangkin untuk kita melompat jauh dalam membina Singapura sebagai Kota Kebangkitan (Renaissance City) di Tropika.

    TWM saja mungkin tidak dapat memikul beban berat. Alangkah baik jika ada kerjasama dua Jabatan Pengajian Melayu di Universiti Nasional Singapura (JPMNUS) dan Universiti Teknologi Nanyang (JPMNTU), serta badan Melayu yang lain.

    Dengan bantuan para pensyarah dua jabatan itu, kajian ilmiah dapat dilakukan oleh siswa mereka untuk membukukan riwayat hidup seniman dan karya mereka. Selanjutnya, hasil kerja ini boleh dimuatkan dalam laman siber TWM dalam bahasa Melayu dan Inggeris untuk dicanangkan ke seantero dunia.

    Badan budaya Melayu terutama Majlis Pusat perlu menggandakan usaha dan meluaskan Balai Tokoh yang ada sekarang.

    Sedang kita mengecapi kemodenan, sumbangan besar para seniman/seniwati Melayu kita sejak 50 tahun lalu jangan mudah dilupakan.

    Kita perlu menerima hakikat, mereka telah melakukan segalanya untuk menjulang seni kita ke tahap setinggi mungkin, walau betapa getir sekalipun.

    Kita sedar betapa menjadi anak seni tidak besar ganjarannya. Bahkan pernah dinista masyarakat. Tiada insurans atau Tabung Simpanan Pekerja (CPF) untuk mereka. Namun demi cinta seni, mereka meneruskan juga. Jadi, di manakah maruah kita untuk menghargai perjuangan mereka?

    Kita akan menjadi aib jika gagal menempatkan para tokoh kita, termasuk dalam bidang seni, di tempat yang mulia. Percayalah!

    Komentar | Berita Harian
    17 Syaaban 1430H
    8 Ogos 2009
    Sabtu

    About chairulfahmy

    A writer.
    This entry was posted in Pandangan and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

    Tinggalkan Jawapan

    Please log in using one of these methods to post your comment:

    WordPress.com Logo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

    Twitter picture

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

    Facebook photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

    Google+ photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

    Connecting to %s