Kita masih dirantai masalah lama

Oleh Chairul Fahmy Hussaini

SAYA menerima dua panggilan telefon baru-baru ini meminta bantuan bagi hal yang sama.

Isunya: Mencari tempat berteduh pasangan Melayu/Islam yang ‘terkandas’.

‘Terkandas’ dalam erti kata:

  • pasangan itu dihalau atau dibuang keluarga gara-gara melahirkan anak luar nikah;
  • beban hutang yang menimbun sehingga rumah tergadai atau dirampas; atau
  • lari daripada pemiutang haram atau sebagainya.

Saya anjurkan kepada mereka agar menghubungi beberapa badan kebajikan setempat dan memohon kerjasama mereka agar diberi pasangan-pasangan yang saya sifatkan sebagai ‘terkandas’ ini tempat teduh sementara.

Kedua-dua rakan tadi bersetuju dan menghubungi badan-badan Melayu/Islam yang diketahui mempunyai rumah peralihan.

Tidak berapa lama kemudian, kedua-dua mereka kembali dengan jawapan yang telah saya jangka:

Menghampakan.

Badan-badan yang dihubungi itu, atas pelbagai sebab tersendiri, tidak mampu atau bersedia menawarkan tempat berteduh sementara bagi pasangan atau individu Muslim yang terdesak memerlukan tempat bermalam sementara.

Kededua rakan mengeluh panjang, saya tidak terkecuali.

Mereka kemudian mengutarakan satu soalan yang amat relevan:

Apakah semangat keihsanan badan-badan ini sekarang senipis kulit bawang sehingga sanggup membiarkan pasangan atau individu yang ‘terkandas’ terus-terusan tidur di kolong blok ataupun di tepi-tepi laut, bergelandangan bak orang Badwi di padang pasir?

Saya tidak rasa demikian tetapi merasakan permasalahan utama terjadinya keadaan ini disebabkan beberapa faktor:

  • Pertama, kurangnya pengertian tentang pentingnya memberi tempat berteduh sementara bagi yang benar-benar terdesak dan memerlukan, selain sikap rahmah, kasih dan ihsan pada diri pemimpin atau pentadbir rumah-rumah kebajikan itu
  • Kedua, ketidakmampuan pemimpin badan-badan ini berfikir di luar pemikiran lazim (thinking out of the box) bagi mencari huraian segera ke atas masalah sosial yang semakin menggigit masyarakat kita sekarang
  • Ketiga, akibat terlalu lama memegang tampuk kepimpinan, para pemimpin tidak lagi tangkas untuk bergerak pantas bagi menangani isu-isu masyarakat yang kian hari kian rumit dan mencabar

Ketiga-tiga faktor di atas menimbulkan kebimbangan besar kerana ia menggambarkan wujudnya kegenjotan ketara pada sistem jaringan keselamatan masyarakat kita selain ketidakupayaan pemimpin sedia ada membuat perubahan drastik pada saat keadaan memerlukan.

Meneliti keadaan ini, saya terfikir akan fungsi rumah-rumah peralihan kelolaan badan-badan Melayu/Islam masa ini.

Pernah dilaporkan di dada akhbar ini pada Disember tahun lalu, rumah-rumah peralihan kelolaan badan Melayu/Islam di sini: Rumah Peralihan Pertapis di Lorong 23 Geylang, Rumah Peralihan Taman Bacaan khusus bagi penagih Wanita (Jamaica Road, dekat Sembawang) dan Darul Islah kelolaan Jamiyah (Pasir Panjang) kini lengang.

Keadaan ini terjadi kerana para penagih kini menjalani hukuman penjara lebih lama.

Saya juga percaya dek keberkesanan pihak berkuasa dalam melaksanakan hukuman lebih berat selain gigih mencekup dan menyumbat penagih ke penjara, ketiga-tiga rumah peralihan tersebut rasa-rasanya hanya menampung tidak sampai pun 100 penagih dadah hari ini.

Ini bermakna, badan-badan yang mentadbir rumah-rumah peralihan itu mempunyai skop yang luas untuk menangani masalah baru yang timbul – pasangan atau individu ‘terkandas’ yang memerlukan tempat perlindungan sementara.

Peliknya, mengapa ini tidak segera dilakukan?

Menurut laporan, Rumah Peralihan Pertapis boleh menampung 200 penghuni, Darul Islah dan Taman Bacaan masing-masing dapat menempatkan 100 penghuni.

Ini bermakna, seramai 400 orang dapat berteduh di bawah bumbung ketiga-tiga rumah peralihan itu dalam satu-satu masa.

Tentu sekali, ruang yang cukup luas itu mampu dimanfaatkan buat sementara waktu oleh mereka yang disebutkan sebagai ‘terkandas’ tadi.

Di mana sangkaknya?

Dari segi perundangan, ketetiga rumah peralihan ini telah diwartakan sebagai rumah peralihan bagi penagih dadah.

Namun, memandangkan keadaan telah berubah dan keperluan rumah peralihan untuk penagih tidak lagi sepenting dan segenting dahulu, wajar para pemimpin badan-badan ini membuat rayuan kepada pihak berkuasa demi memenuhi keperluan lebih runcing.

Bukankah dalam menjadi masyarakat cemerlang, kita diseru bersikap proaktif dan senantiasa relevan dalam menghadapi tuntutan masa?

Sayangnya, ini tidak berlaku dan ia menuntut jawapan jelas pada satu soalan wajar daripada pemimpin kita: Mengapa?

Hakikatnya, kepimpinan hari ini memerlukan pendekatan yang lebih responsif bersesuaian dengan suasana masyarakat.

Jangan nanti, apabila pasangan bermasalah tadi ‘merujuk’ kepada badan bukan Melayu, kita pula dipersalahkan.

Komentar | Berita Harian
Sabtu, 18 April 2009
22 Rabiulakhir 1430H

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Pandangan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s