Mesti bijak kemudi kapal

Oleh CHAIRUL FAHMY HUSSAINI

DI SELA-SELA kesibukan tugas, saya sempat bersembang di alam maya, dengan seseorang dari kaum Hawa – kawan lama.

Beliau juga seperti wanita muda lain, belum berumahtangga, dan gigih meniti tangga jaya.

Saya bertanya padanya, pada usia yang mula menjangkau 30 tahun, mengapa masih belum berumahtangga?

Jawabnya, masih belum temui pasangan yang sesuai – baik di mata mahupun di hati.

U memilih sangat… nanti jadi anak dara tua,” seloroh saya.

Jawapannya pada seloroh saya itu ringkas, tapi amat bermakna.

Katanya:

I tak kisah, dia Jawa ke Boyan ke atau ada darah Benggali ke, yang penting I inginkan seorang lelaki yang mampu memberikan kestabilan kepada keluarga di masa-masa yang tidak stabil, dan kestabilan itu bukan sekadar sediakan duit je untuk I dan keluarga.

“Lebih penting lagi, kalau nak jadi suami dia harus mampu memberi kestabilan dari segi emosi dan psikologi.

“Masa ni, I belum ketemu lagi calon macam tu.

“Ada beberapa Mamat Melayu yang I date dalam setahun dua ni, baik graduate (lulusan universiti) dan bukan graduate, tapi dorang lebih sibukkan soal cinta, baru jumpa… dah sibuk nak pegang tangan, jeles (cemburu) tak bertempat.

“Pantang fon I bunyi, sibuk nak tau siapa call (hubungi), siapa sms (kirim khidmat pesanan ringkas).”

Alamak ai!

Berat betul jawapan cik kak ni pada sendaan saya tadi. Dalam baik, saya terkesan juga dengan kata-katanya.

Saya tak nafikan, Mamat Melayu bila bercinta memang tangkap lentok, romantik habis!

Jangan cakap kahwin, belum apa-apa lagi si Mamat dah sibuk suruh si Minah panggil dia ‘papa’, dan dia panggil si Minah, ‘mama’.

Geli!

Sesetengahnya lebih sibuk bercinta tapi tak peduli gaji yang kekal kecil sejak bertahun-tahun.

Tak senang nak pertingkat diri, tidak bersedia bekerja lembur apabila keadaan memerlukan, lebih senang membiarkan anak-anak bersendirian tanpa belaian kasih bapa, hingga apabila mereka dewasa hidup jadi tidak keruan.

Lebih buruk lagi ada sesetengah Mamat Melayu meninggalkan tanggungjawab memberi nafkah saat bercerai.

Memalukan.

Dalam hati ni berkata, mungkin ada benarnya aduan atau sungutan kaum Hawa baru-baru ini bahawa sesetengah lelaki Melayulah yang menjadi punca permasalahan sosial dalam masyarakat kita.

Saya tanya lagi pada rakan saya tu, apakah jawapannya tadi sebagai menidakkan kemampuan lelaki Melayu dalam mengemudi atau melayari bahtera keluarga ?

Jawabnya:

I impikan seorang lelaki yang kuat semangat, tetapi pada masa yang sama, tahu daya kekuatannya terhad, tetapi masih tetap mencuba, memberi kebahagian, keamanan dan memastikan keselamatan keluarganya terjamin.

“ Mungkin I silap, tapi nampaknya, Melayu sekarang kurang daya tahan, lembik.”

Adoi!

Tatkala itu juga beliau ajukan lagi soalan kepada saya:

“Apakah yang harus dilakukan nakhoda bila kapalnya berhadapan dengan ribut?

“Dia terjun ke laut untuk selamatkan diri dia sendiri aje dan biarkan kapal dan anak-anak kapal terkapar-kapar melawan badai dan akhirnya tenggelam?

“Atau, dia memimpin anak-anak buahnya dan berusaha mengharungi cabaran getir itu semampunya?”

Aduh!

Terkena lagi kaum Adam kita, kata hati saya.

Rakan saya kemudian menyambung hujahnya:

I fikir lelaki secara keseluruhannya punya kemampuan jadi nakhoda yang baik.

“Tetapi sebagai nakhoda, u harus tahu kekuatan diri u, kapal u dan kemampuan anak-anak buah u, tapi jadi nakhoda yang terbaik pun tak guna kalau sendiri tak sedar kapal tu sebenarnya bocor!

“Tak guna jadi nakhoda kalau dari awal impi nak bersenang-senang atas kapal tapi tak mau usaha pastikan keselamatan kapal terjamin.

“Buat apa jadi nakhoda tak bertanggungjawab, u beri impian kosong kepada anak-anak kapal ada pelangi di hujung pelayaran, tapi walhal tak lama lepas angkat sauh, kapal pun tenggelam.”

Hmm… saya mula menggaru kepala yang tidak gatal dan fikiran mula memikirkan kata-katanya itu.

Tidak dapat tidak, saya akui hujah rakan saya itu kental dan bernas.
Entah kenapa, mungkin kerana kesibukan tugas sembang kami terhenti di situ sahaja.

Namun, ia tidak menghentikan perbincangan itu dari terus bermain di fikiran.

Dari sembangnya itu, saya merungkai satu mesej penting:

Sebagai Adam kita mesti mampu mengemudi kapal dan bersedia meredah gelora dunia, jangan sampai bahtera keluarga karam, dan bila kita sendiri tewas pada keadaan itu, janganlah jadi pengecut dan larikan diri.

Namun tatkala sibuk menulis pojok ini, saya perasan yang kita dah pun masuki Tahun Baru.

Jadi bagi kaum Adam, apa azam kita kali ini?

Saya syorkan, kita belajar semula erti: malu dan harga diri.

Berita Harian | Ekstra
30 Januari 2009
3 Safar 1430H
Jumaat

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Pandangan and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s