Lebih Dinamislah…

SUARA ADAM

“Era sekarang perlukan Adam bercita-cita tinggi, berpendidikan tinggi, pekerjaan lebih baik dengan azam terus maju”

Oleh Chairul Fahmy Hussaini

TERMASUK kejadian yang berlaku minggu lalu, sudah ke berapa kali agaknya saya bertemu dengan sang Adam yang bangga menceritakan pengalaman kerja mereka.

Minggu lalu misalnya, seorang daripadanya ghairah menceritakan pengalamannya bekerja sebagai pemandu teksi selama lebih 20 tahun.

Memang tidak dinafikan cerita yang dikongsinya sepanjang perjalanan, dari rumah saya di Tampines sehingga ke balai berita di Toa Payoh North, menarik dan tidak menjemukan.

Nasibnya baik, perjalanan kami jadi tersekat-sekat dek kesesakan lalu lintas akibat kemalangan yang berlaku di PIE menuju Jurong.

Jadi, beliau dapat terus bercerita: tentang penumpang mabuklah, tentang telatah si bapuklah, remaja berasmara dalam teksinyalah, artis yang tidak mahu naik bas atau MRT-lah dan pelbagai lagi.

Cukup menarik hingga ada ceritanya itu buat saya tak kering gusi.

Tetapi apabila saya bertanya, di sebalik itu semua, bagaimana rasanya menjadi pemandu teksi hari ini berbanding masa lampau, beliau dengan pantas menjawab: kehidupan pemandu teksi hari ini sebenarnya lebih mencabar berbanding dulu.

Saya diam dan mendengar saja keluhan dan kritikannya.

Beberapa minggu sebelum ini pula, saya ketemu seorang rakan.

Seorang jiran lama yang saya tidak ketemu hampir tujuh lapan tahun lamanya.

Beliau kini bekerja sebagai pengawal keselamatan.

Menurutnya, ini kali ketiga beliau bertukar majikan dan ini yang terbaik kerana biarpun bekerja 12 jam sehari, beliau cuma bekerja lima hari sahaja dalam seminggu.

Apabila tidak bekerja, beliau dapat teruskan dengan hobinya – memancing.

Bila saya bertanya khabarnya, beliau berkata segalanya baik-baik saja sebelum melahirkan keprihatinan tentang kos hidup yang semakin meningkat dan kesukarannya menyara keluarga disebabkan gajinya yang kecil.

Memang jika dilihat dengan mata kasar, tiada masalah apa pun baik dengan si pemandu teksi tadi mahupun jiran lama saya itu.

Tetapi apabila difikirkan dengan mendalam, saya rasa terkilan.

Sebabnya?

Sang Adam kita mudah puas hati dan ‘bangga’.

Mereka ‘bangga’ jadi pemandu teksi selama 20 tahun dan sedia berkongsi pengalaman.

Mereka ‘bangga’ jadi pengawal keselamatan selama bertahun-tahun.

Saya juga percaya, ada di kalangan Encik Adam kita yang cepat puas hati dan ‘bangga’ – jadi peon atau ‘mat despatch’ dari zaman bujang hingga berkahwin dan bercucu.

Memang ia pekerjaan yang murni dan gaji yang diterima itu ‘halal’.

Tetapi itu bukan soalnya.

Hakikatnya sekarang, era masa kini memerlukan sang Adam kita bersikap lebih dinamis, punya pendidikan serta pekerjaan lebih baik, cita-cita tinggi dan azam terus-terusan untuk maju dan berjaya.

Memang tidak dinafikan, untuk menjayakannya ia memerlukan Encik Adam kita membuat satu anjakan berani, keluar daripada kepompong keselesaan dan bersedia membuat lompatan lebih jauh.

Sebabnya mudah saja.

Globalisasi telah menyebabkan kebanjiran pendatang asing ke negara ini.

Pendatang asing ini mampu melakukan apa saja tugas yang kita lakukan, termasuk tugas saya sebagai wartawan!

Lebih penting lagi, pendatang asing ini sedia melakukan tugas-tugas ini dengan gaji lebih rendah.

Saya tidak hairan dan saya juga percaya, akan tiba masanya nanti, pemandu teksi di negara ini atau pekerjaan sebagai peon atau ‘mat despatch’ nanti dipikul mereka yang berasal dari India atau Bangladesh mahupun China.

Padahnya amat buruk jika Encik Adam kita gagal menyedari hal ini.

Realitinya, Encik Adam kita perlu punya sikap malu yang lebih menebal, daya juang lebih tinggi dan bersedia untuk kembali ke sekolah untuk pertingkat diri.

Usia bukan penghalang untuk kita menimba ilmu.

Satu yang pasti, anak mak cik yang ‘cun’ lebih rela tak kahwin dengan Encik Adam kita atau kahwin dengan jejaka asing yang punya pekerjaan baik dan bergaji besar.

Dan Encik Adam kita?

Terpaksalah jadi bujang trang tang tang…

Berita Harian | Ekstra!
Sabtu, 24 Mei 2008
18 Jamadilawal 1429H

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Pandangan and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s