Biar jelas

Dalam sebuah akhbar hari ini ada cerakin tentang ‘Melayu Baru’. Ah! isu lama dan basi kata akalfikirku.

Tidak! Jawab isi hati… Hmm…

Aku amati cerakin itu, yang ditulis seorang mantan guru dan pada suatu waktu tidak lama dulu, pernah memimpin masyarakat Islam Singapura. Ia memperkata tentang gagasan Melayu Baru. Ceritanya bukan baru, tentang idealisme dan semangat masyarakat yang ingin bangkit dan menjadi lebih berjaya dari generasi terdahulu.

Sememangnya.

Cuma, diri ini amat terkilan bila meneliti kupasannya berhubung konteks ‘baru’ bagi masyarakat Melayu Singapura. Ini kerana si penulis tidak mengemukakan pandangan atau hujah lebih mendalam dan menyeluruh dari segi sosio-politik-ekonomi bangsanya.

Apa yang dilakukan penulis hanyalah dengan mengitar semula ‘hujah’ lama seorang menteri Melayu yang disuarakan pada 2002.  Apa yang diinginkan adalah satu cerakinan yang mengupas secara mendalam kejayaan atau kegagalan masyarakat Melayu Singapura hari ini.

Dengan cara demikian, masyarakat akan lebih memahami jatuh-bangun dan hala tuju mereka dalam mencapai matlamat selaras dengan idealisme dan semangat ‘Melayu Baru’ – baik dari segi pencapaian ekonomi, kemantapan sosial dan kedudukan politiknya.

Kupasan yang bernas dan tidak berbelah-bagi amat penting memandangkan masyarakat Melayu Singapura, dari susur sejarah sehingga hari ini, dianggap sebagai anak jati negara ini. Keistimewaan mereka itu malah diiktiraf Pemerintah sehingga ia memaktubkan keistimewaan dan hak bangsa Melayu dalam Perlembagaan Negara.

Ketiadaan kupasan yang mendalam dan bernas menyebabkan masyarakat Melayu akan sentiasa tertanya-tertanya tentang kedudukan mereka hari ini – 43 tahun selepas merdeka (1965-2008).

Soalan yang sering bermain di fikiran, hanya satu:

  • Apakah masyarakat Melayu hari ini telah melepasi hambatan sosial, kekangan ekonomi dan halangan politik dan kini boleh berbangga sebagai ‘Melayu Baru’?

Kegagalan penulis untuk memberikan perincian dan gambaran lengkap akan jatuh-bangun masyarakat Melayu Singapura mengenjotkan kupasan cerakinannya.

Ini seharusnya dielakkan.

alang budiman
Jumaat, 28 Mac 2008
20 Rabiulawal 1429H
17:24:06 ptg

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s