Soalan itu – haruskah aku menjawabnya?

SOALAN itu bertandang lagi, buat ke berapa ratusan kali agaknya.

Tak perlu dijawab! Itu desis kata hati.

Entah mengapa hati ini terpanggil untuk menjawab soalan yang satu itu, apalagi soalan yang diajukan tidak begitu sukar sebenarnya. Apa yang diinginkan hanyalah jawapan yang mudah, telus dan tulus.

Tetapi entah mengapa, ia tidak ku jawab dan sejak itu ia terus memburu dan menghantui ku.

Kali ini ia menghendaki jawapan segera. Ia membentak, menginginkan sesuatu yang pasti, tanpa mempeduli di mana aku dan keadaanku…

Jangan dijawab! Menjawab soalan itu bererti kau akan terperangkap. Kau akan terpaksa menjawab soalan-soalan lain hasil daripada jawapan yang satu itu! Sang hati ini berkata lagi.

Aduh! …. kata hati itu benar sekali.

Kalau soalan itu dikau jawab bermakna orang akan tahu apa yang tersurat dalam hati, apa yang tersirat di sebalik kata-kata itu. Jadi jangan dijawab!

Kata hati membentak lagi seakan memberi gambaran akan padah yang mungkin menyua.

Tapi aku perlu jujur. Aku tidak harus lari dari kebenaran yang hadir sama dalam jawapan itu. Aku tidak harus menidakkan hak soalan itu untuk ditanya. Aku tidak harus melangkah pergi, berlari ke belakang, bacul dalam menghadapi apapun keadaan hasil daripada jawapanku pada soalan yang satu itu.

Tapi hasil jawapan itu nanti kau akan diburu, diperangkap dengan soalan-soalan lain yang bertalu-talu. Kau tidak akan dapat mengelak dari memberi jawapan yang akan menjerat diri dan keadaan mu sendiri. Kau tidak akan dapat merubah nasib dan kedudukan sedia ada dengan memberi jawapan itu, walau sejujur mana sekalipun.

Kau akan lemas!

Aku bingung…. sekali aku cuba menafikan kemungkinan-kemungkinan itu, ia kembali menjelma dan cuba memagar diri ini. Soalan itu, tidak pernah disangka akan menyebabkan aku lemas dan rimas, atau berasa sesak dalam sekitaran yang sama-samar. Tidak sekali aku terfikir, soalan yang satu ini akan menyeret ku ke lembah yang aku sendiri tidak mengerti.

Soalan yang satu ini membuat aku sesat!
Soalan yang satu ini membuat aku lemah!
Soalan yang satu ini membuat aku terpukul!

Soalan ini andai tidak dijawab, boleh menyebabkan aku gila!!!

Soalan ini andai tidak dijawab akan terus membayangi hidupku. Andai tidak kulahirkan jawapannya, ia akan terus bermain di benak ini sehingga mati. Dan aku akan jadi mangsanya, dek keras kepalaku sendiri untuk tidak menjawabnya.

Jangan dijawab, atau dirimu musnah! Amaran itu dari isi hati bergema dalam diri….

Tapi aku bukan manusia yang bukan-bukan. Aku sekadar ingin menjadi seorang yang berani tampil dan menjawab soalan itu. Aku hanya memberi jawapan yang sejujurnya. Aku hanya ingin menyatakan sesuatu yang pasti dan bukan bohongan yang menjadi manisan hidup sesetengah kita. Aku cuma mahu dimengerti sebagai antara mereka, individu yang tetap pendiriannya – hasil daripada jawapan yang aku berikan.

Apalagi… ayah dan ibu mengajarku sejak ku kecil lagi…. nasihat mereka masa itu, “orang bertanya kau mesti jawab, ya nak…”

Dan aku masa itu mengangguk, menyatakan aku mengerti nasihat dan ajaran mereka. Jadi, mengapa aku tidak dibenarkan menjawab soalan yang satu ini? Mengapa aku dikekang dari memberi jawapan yang benar dan tiada dustanya? Mengapa aku dinafikan sekeras-kerasnya hakku untuk menjawab soalan yang tidak terperinya ini.

Aku berjanji. Aku bersumpah!

Berikan aku peluang itu. Izinkanku menjawab soalan itu!

Percayalah… aku tidak akan berbohong bila menjawab soalan itu. Aku akan berkata sebenar-benarnya. Amanah itu akan aku pikul dan tunaikan. Aku tidak akan berdusta, sebagaimana aku menzahirkan: Tiada tuhan selain Allah, dan Muhammad itu RasulMu.

Jangan dijawab kerana tiap patah yang kau zahirkan bererti kematian!

Kata isihati membuat aku terlopong, ternganga sama sekali. Mengapa mesti kematian memburuku? Mengapa mesti kematian menjadi hukuman buatku sedang aku cuma ingin menjawab soalan itu, sejujurnya.

Beginilah…. kalau dikumpulkan warga dari seluruh pelusuk dunia. Andai dihimpunkan tiap binatang dan mergastua, jika diseru segala jin dan yang halus lagi perkasa, jika dipanggil kesemua khazanah alam laut dan aku dikelilingi semua, akan tetap ku jawab soalan yang satu itu, sejujurku!

Tapi kau lupa! Tiada siapa yang berani menjawab soalan yang satu ini:

Apakah engkau pernah berbohong?

Tidakkah kau sedar? Baik si alim mahupun sang yang berkuasa. Mereka lari dari menjawab soalan yang satu ini. Mengapa engkau berdegil dan mahu memperjudi nasib, mempertaruh nyawamu.

Dengar kata kami! Ini kata hatimu! Percaya kami, kerana kami mahu menyelamatkanmu!

Tuhan…………… aku menyeruMu…. tolong aku ini!

alang budiman
Selasa, 25 Mac 2008
17 Rabiulawal 1429H
18:22:23 petang

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Luahan and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s