dah aku baca, dah aku dengar, dah aku bilang

dah aku baca
laporan itu  ditulis si anu

dah aku dengar
berita itu disampaikan si polan

dah aku bilang
pada entah siapa
laporan itu, berita ini
semuanya tak mustahil

dah aku baca juga
raut wajah si anu

dah aku dengar juga
kata hati si polan

dah aku bilang
pada entah siapa
raut wajah, kata hati itu
tidak membawa erti apa-apa
kecuali resah

dah aku bilang kan…
resah itu membingungkan
kerana yang membangkitnya
itu…. si lalang-lalang itu

yang kepalanya mendongak
suka menggertak
yang berdiri tegak
sekali mengepak bak gagak

dah aku bilang
lalang-lalang itu serupa gagak
lebih dekat aku lihat aku bilang
kalahkan bajingan!

aku tahu resahmu itu…
aku tahu letakdudukmu…
aku tahu gelisah itu
lengkap tertulis di dada itu

kan sudah ku baca…

resah itu

kerana mereka mendukungmu
mengarakmu bagai si pengantin
yang kepingin… malamnya dijahit…

resah itu tidak bererti apa-apa
resah itu kerana kau mahu
bohongan mu dilontar keluar!

alang budiman
Jumaat, 18 Januari 2008
9 Muharam 1429H
22:04:30 malam

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Sajak Alang Budiman. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s