Boleh asatizah kita pelajari sesuatu dari Karen Armstrong?

MENDENGAR ceramah Cik Karen Armstrong yang menekankan tentang pentingnya kita menanamkan sikap ihsan dan menghormati mereka yang beragama lain dan kemampuannya mengupas isu-isu besar yang dihadapi dunia hari ini membuat hati ini berdetik.

Alangkah bagusnya jika para asatizah kita dapat melakukan sedemikian rupa.

Ini kerana saban waktu kita menghadiri majlis ceramah di masjid mahupun di tempat-tempat awam masyarakat kita asyik diperdengarkan kupasan ‘panas’ para asatizah  mengenai isu-isu yang menyentuh halal/haram, dosa/pahala, syurga/neraka.

Baru-baru ini, ibu saya bercerita tentang majlis ilmu yang dihadirinya di salah sebuah masjid di kawasan timur, ustazah yang berceramah adalah seorang popular, mapan dan  ramai pengikut.

Sayangnya, sedang dunia semakin berubah dan pelbagai isu genting perlu ditangani masyarakat dunia, si ustazah tadi, kata ibu, asyik bersyarah tentang pentingnya ‘bagi kaum Hawa yang lanjut usia agar ingat keadaan diri mereka yang sudah lanjut, janganlah muda’kan diri dengan bermekap, bergincu dan memakai pakaian yang tidak sesuai dengan umur mereka.

Mendengar ceritanya, saya menggeleng kesal.

Mengapa masih ada asatizah yang berpendirian sedemikian dan mengetengahkan topik-topik sedemikian?

Hati ini berkata, patutlah sesetengah pak haji terpikat dengan pembantu rumah sendiri atau asyik ke Batam atau Bintan sikit hari!

Ini kerana selepas kerja dan pulang ke rumah, mereka tak dapat tidak terpaksa  menatap wajah isteri yang pucat tak berbedak dan pakaian yang macam gebar saja kelihatannya – dengan bucu tudung pula sampai ke pusat!

Bukankah lebih baik andainya asatizah kita dapat membicarakan sesuatu konsep agama secara lebih meluas, seperti yang dilakukan Cik Armstrong yang mencuit hati hadirin semasa mengupas isu penting yang sering kita anggap sebagai ‘biasa’ – sikap ihsan dan kasih sayang.

Gaya penyampaiannya bersahaja, tidak menengking atau meninggikan suara tidak tentu pasal.

Isinya, tentang bagaimana kita perlu mengamalkan sikap ihsan demi meningkatkan toleransi dalam kehidupan kita.

Perutusannya mudah, kita harus menghormati orang lain sebagaimana kita ingin mereka menghormati kita.

Dalam konteks yang sama, asatizah kita dapat mencontohi cara beliau.

Misalnya, mengetengahkan kepada para jemaah mereka bagaimana agama Kristian, Buddhis atau Confucius menerapkan nilai kasih sayang, misalnya.

Dengan pendekatan sedemikian, lambat laun masyarakat Muslim kita akan lebih memahami bahawa dunia ini sebenarnya mengandungi pelbagai warna – bukan hijau
semata-mata.

– Berita Harian, 23 Jun 2007, Sabtu

Komentar ini menerima kritikan pedas pembaca dan golongan asatizah yang tersinggung sambil menyifatkan langkah pandangan wartawan sebagai   memperkecilkan usaha para asatizah dalam berdakwah.

Cik Armstrong  pernah menjadi biarawati Katolik dan kini berkuliah di London dan merupakan pakar di bidang pengajian agama-agama samawi, termasuk Islam dan telah menulis banyak buku mengenai Islam. Beliau menyampaikan kuliahnya di sini baru-baru ini.

About chairulfahmy

A writer.
This entry was posted in Pandangan and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s