Cabaran menteri dalam dunia lebih rencam

Oleh Chairul Fahmy Hussaini

PERDANA Menteri Lee Hsien Loong telah mengumumkan kenaikan pangkat dua menteri negara kanan, Cik Josephine Teo dan Encik Desmond Lee, kepada jawatan menteri penuh.

Ini menjadikan keseluruhannya tujuh pemimpin muda diberi tanggungjawab besar dalam melakar, mengemudi dan menyongsong agenda Negara.

“Ini bukan satu perubahan penuh, saya menjangkakan akan melakukan perubahan lebih besar pada tahun depan. Pada masa itu akan ada lebih ramai menteri, lebih banyak perubahan akan berlaku pada masa itu dan lebih ramai menteri baru akan menerajui kementerian,” jelas Encik Lee kepada pihak media di Manila, Filipina, setelah menghadiri sidang puncak Asean pada 29 April lalu.

Kenyataan beliau itu sekali gus menggambarkan kesungguhannya dalam mempersiap barisan kepimpinan baru, yang seharusnya mampu memimpin rakyat dan memacu negara ini mengatasi cabaran era moden yang lebih mencabar dan getir.

Cakap mudahnya, 2018 bakal menjadi saksi kepada pembentukan sebuah Kabinet generasi baru yang didukung pemimpin muda pascamerdeka.

Ketujuh-tujuh mereka ialah:

  1. Menteri Pendidikan (Sekolah) merangkap Menteri Kedua Pengangkutan, Encik Ng Chee Meng, 48 tahun;
  2. Menteri di Pejabat Perdana Menteri, juga Setiausaha Agung Kongres Kesatuan Sekerja Kebangsaan (NTUC), Encik Chan Chun Sing, 47 tahun;
  3. Menteri Pembangunan Sosial dan Keluarga, Encik Tan Chuan-Jin, 48 tahun;
  4. Menteri Pendidikan (Pendidikan Tinggi dan Kemahiran) merangkap Menteri Kedua Pertahanan, Encik Ong Ye Kung, 47 tahun;
  5. Menteri di Pejabat Perdana Menteri merangkap Menteri Kedua Tenaga Manusia dan Ehwal Luar, Cik Josephine Teo, 48 tahun;
  6. Menteri Pembangunan Negara merangkap Menteri Kedua Kewangan, Encik Lawrence Wong, 44 tahun; dan
  7. Menteri di Pejabat Perdana Menteri merangkap Menteri Kedua Ehwal Dalam Negeri dan Pembangunan Negara, Encik Desmond Lee, 40 tahun.

Barisan seterusnya, ada tujuh menteri negara kanan – lima daripada mereka berusia di bawah usia 50 tahun – mampu ditimbangkan bagi Kabinet 2018, sebagai memantapkan lagi pasukan muda sedia ada.

Mereka ialah: Cik Indranee Rajah (54 tahun), Dr Mohamad Maliki Osman (51 tahun), Dr Lam Pin Min (47 tahun), Dr Janil Puthucheary (44 tahun), Encik Chee Hong Tat (44 tahun), Dr Koh Poh Koon (45 tahun) dan Cik Sim Ann (42 tahun).

Tentunya, ada asas-asas dan kriteria pemilihan bagi seseorang menikmati kenaikan pangkat sebagai menteri penuh, dan sekali gus menganggotai Kabinet.

“Saya menaikkan pangkat menteri kerana mereka layak diberi kenaikan pangkat. Mereka telah menunjukkan keupayaan memikul lebih banyak tanggungjawab. Mereka telah melakukan kerja dengan baik dan saya menjangkakan mereka mampu melakukan lebih banyak lagi,” jelasnya kepada pihak media.

Ini bererti, sekiranya ketujuh-tujuh menteri negara kanan ini mampu menunjukkan prestasi cemerlang dan mengekalkan mutu kerja yang baik dan menjaga kebajikan rakyat dengan sempurna, tidak mustahil republik ini mengukir sejarah tersendiri – dengan empat wanita atau empat karyawan bergelar ‘Dr’ layak menyertai Kabinet.

Namun lebih daripada itu, secara sedar ataupun tidak, Kabinet Singapura 2018 kini memasuki era lebih rencam dan tidak menentu.

Hari ini dunia diancam perang nuklear, krisis minyak yang belum berakhir, perang di Asia Barat, ketegangan China-Asean dek tuntutan bertindih bagi kawasan Laut China Selatan, krisis penghijrahan di Eropah, krisis kemanusiaan di serata pelosok dunia, perangkap kemiskinan bandar, gejala berita palsu, jurang miskin-kaya yang melebar, serangan terorisme di rantau ini dan pelbagai lagi.

Lebih genting lagi, dunia yang ditunjangi Amerika Syarikat tidak lagi merayakan globalisasi.

Dasar perlindungan, baik dalam soal perdagangan mahupun pekerjaan dan kesejahteraan rakyat, kian menjadi trend – demi menjamin periuk nasi jelata tidak dirampas pekerja asing. Ini adalah tuntutan bagi penakatan dan realpolitik hari ini.

Di sini, rakyat menghadapi suasana ekonomi yang lembap, ditambah dengan kadar pengangguran yang meningkat dan dibebani kos kehidupan yang tinggi – yang perlu ditangani dengan baik.

Hari ini, rakyat bukan saja lebih terbuka malah lebih berterus-terang dalam menyatakan pendirian dan keluhan mereka.

Ditambah pula dengan landskap yang kian berubah, antaranya kehadiran media sosial.

Kabinet 2018 yang dibarisi tenaga muda perlu mengerti dalam memastikan penggubalan dasar yang dapat memelihara kemakmuran Singapura dan juga mesra rakyat.

Berita Minggu | Wacana
7 Mei 2017, 10 Syaaban 1438H

Posted in Pandangan | Tagged | Tinggalkan komen

perjalanan

perjalanan ini
menghimbau kenangan
mengusik perasaan

dalam perjalanan
kali ini, di sore hari
ketika petani mulai pulang
setelah seharian di bendang
meraikan datangnya musim panen
aku terpaku melihat keindahan
suasana, bila kilau jingga dan pancaran keemasan
bertemu di dada langit biru ditemani awan putih

aku terpana

Bedugul, Bali
27042017, Khamis
16:34:56

Posted in Sajak Alang Budiman | Tinggalkan komen

peralihan

kita dalam peralihan
sentiasa
dan begitulah…
peralihan ini pada setiap masa
mengukur kematangan
dalam tua adakalanya
kita berakal budak
dalam usia muda
adakalanya akal
mengalahi kebijakan
sang menteri
… Hang Nadim membukti

kita dalam peralihan
sentiasa
dan begitulah…
setiap detik waktu
perjalanan ini ada sinar dan kilaunya
laluan tidak selalu lurus kerana
ada bengkang-bengkok
ada simpang, dua, tiga dan empat

dalam peralihan ini
adalah kewaspadaan
cega dan peka
pada ketidaktentuan
dan takut yang merantai

dalam peralihan ini
adalah kebimbangan
pada nasib yang dilambung-lambung
kesamaran, keraguan dan nostalgia

dalam peralihan ini
ada keterkejutan
dek sergapan dan serangan bertalu
hingga langkah celaru
cabut!!! dengan langkah seribu…

dalam peralihan ini
masa belum tentu jadi penentu…
…selagi hati dan akal fikir beradu
mencorak takdir
pada peralihan ini

Alang Budiman
8 April 2017
11 Rejab 1438H
Sabtu, 18:21ptg

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged , , | Tinggalkan komen

hebat

di kalangan ini
ada sosok hebat
dengan segala kehebatan
terhebat, namun masih belum dapat
menandingi kehebatanNya.

Alang Budiman
21 Mac 2017, Selasa
22 Jamadilakhir 1438H
10:12:46 pagi

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged , , | Tinggalkan komen

paranoia

dan dunia pun bertambahlah
bimbangnya
pada hal yang tidak
pada hal yang bukan
pada yang bukan-bukan

bila si pemimpin mahu menongkat langit

dirikan tembok sepanjang sempadan
halau keluar pendatang asing tak izin
Muslim tujuh negara jangan dibenarkan masuk
kembalikan kuasa nuklear!!!

jangan lapor yang ini
jangan lapor yang itu
siarkan yang ini
siarkan yang itu

kenapa berita itu ini jadi bahan siar
kenapa berita di koran mengocah
kenapa berita tidak menyebelahiku
kenapa tidak diteliti segala kandungan berita!!!

wartawan penipu!
akhbar pembohong!!
media massa tidak boleh dipercaya!!!

dan begitulah seharian bila Raja Propa
bermaharajalela…

Alang Budiman
24 Februari 2017, Jumaat
27 Jamadilawal 1439H
09:54:15 pagi

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged , | Tinggalkan komen

Politik untung rugi Trump?

Oleh Chairul Fahmy Hussaini

PELANTIKAN rasmi Donald John Trump sebagai Presiden Amerika Syarikat ke-45 pada 20 Januari lalu menyaksikan satu perubahan mendadak 360 darjah – halatuju politik negara yang diduduki 325 juta orang itu.

Semalam, Amerika diakui sebagai sebuah ‘kuasa besar’, atau lebih tepat lagi ‘adikuasa’, yang sibuk atau menyibukkan diri dengan hal negara lain – sebagai penegak demokrasi dan hak asasi.

Hari ini, Amerika memperkenalkan dasar pemencilan yang lebih menitikberatkan kesejahteraan penduduknya yang bertaburan di 50 negeri.

Langkah ini adalah cerminan Trump – mengembalikan hak rakyatnya yang dianggapnya terhakis dek globalisasi yang rakus.

Semalam, dunia dibuai kepimpinan Barack Hussein Obama II, seorang tokoh politik yang budiman serta arif dalam diplomasi dan percaturan siasah.

Hari ini, dunia dikejutkan dengan kepimpinan seorang ahli perniagaan yang lantang, cengil, tegar, celupar dan kejagoan.

Percayalah, bukan hanya Twitter tetapi rakyat sedunia jadi saksi.

“Kita harus menjadikan Amerika hebat semula!” demikian laungan Trump sejak hari pertama beliau mengumumkan keinginannya mahu bergelanggang di arena siasah.

Laungan beliau itu, yang pada awalnya dianggap sekadar slogan, rupa-rupanya tasbih yang dizikirkan beliau bersama-sama pengikut dan penyokongnya sehingga ia mampu mendukung azam dan memenuhi harapannya untuk menduduki Rumah Putih.

Sukar untuk dipercaya, tetapi kehadiran seorang asing dalam dunia politik hari ini yang serba samar, sembab dan kelabu, menjadikannya lebih berwarna, terang, galak dan semarak.

Cakap mudahnya, kehadiran Trump di kancah politik, apalagi sebagai hegemon, bak mentari terbit dari barat – adalah di luar dugaan.

Ramai tokoh politik dan pengamat antarabangsa beranggapan politik Amerika dan politik dunia akan menjadi celaru disebabkan tindak-tanduk Trump yang punya hati dan telinga senipis kulit bawang.

Namun, dunia mungkin merasakan bahawa politik Trump bukan politik diplomasi tetapi adalah politik yang menitikberatkan untung-rugi.

Apa sahaja yang difikirkannya sebagai merugikan Amerika akan dibatalkan atau dimansuhkan ataupun disekat.

Lihat sahaja pemansuhan perjanjian perdagangan Kerjasama Rentas Pasifik (TPP); pemansuhan skim perlindungan insurans perubatan Obamacare; rundingan semula Perjanjian Dagangan Bebas Amerika Utara (Nafta) antara Amerika-Mexico-Canada; arahan membina tembok di sempadan Amerika-Mexico; kawalan lebih ketat kemasukan pengunjung Muslim selain sekatan kemasukan dari tujuh negara Islam; dan, sasaran Trump terhadap China yang dianggapnya memanipulasi nilai mata wang dan langkah peluasan kekuatan tentera di Laut China Selatan.

Kesemua ini merupakan beberapa isu besar yang menunjukkan dengan ketara politik versi Trump bukan disasarkan kepada satu golongan atau negara tertentu, tetapi kepada mana-mana pihak yang dianggap bekas tauke itu sebagai merugikan ekonomi dan rakyatnya sendiri.

Yang pasti, di sebalik kemunculan Trump yang ‘membengangkan’ ramai, beliau, tidak sampai satu purnama pun, mampu mengakhiri Perang Dingin Amerika-Russia, sehinggakan golongan elit Russia mengimpikan presiden negara keempat terbesar dunia itu mampu melakar satu ode baru dunia bersama-sama ‘tunang’ barunya, Vladimir Putin.

Kepesonaan yang dicitrakan Trump bukan satu mimpi, ia lebih kepada usaha menggapai impian sebuah Amerika baru di tengah-tengah dunia baru.

Perjalanannya memakan masa kurang lebih empat tahun.

Seantero jagat bakal menyaksi…

Berita Harian | Wacana
Rabu, 8 Februari 2017
11 Jamadilawal 1439H

Posted in Pandangan | Tagged , , , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komen

presiden aku Melayu

Untuk sekali ini, dalam soal Melayu, aku menyanggah Tongkat Warren.

Melayu mesti Melayu
bukan hanya cakap-cakap
jangan main pakat-pakat

jangan senang-senang terima

aku tak kira sama ada
kulit dia putih bersih
atau kuning langsat
apalagi hitam manis
atau macam aku
sawo matang
ataupun hitam pekat

aku tak kira, kalau
dia kata dia keturunan Jawa
atau ada keluarga besar di Bugis
atau di Banjar, ataupun di
Minangkabau

aku pun tak peduli jika dia
asal Acheh, atau si Jakun
dari Kampung Peta
atau si Sakai dari Riau
apalagi kalau dia, engkau kata
lahir di Trump Tower

Aku juga tak hirau
kalau orang kata moyang dia syeikh Arab
atau nenek moyang dia
Bangsawan dari India
atau ninda dia Maharani dari Pakistan
atau dia Mamak, Mualaf atau Malbari

Yang penting,
kalau nak dicalonkan sebagai
Presiden Singapura
dan dipilih dan dilantik sebagai
Presiden Singapura
bangsa yang tertera di ‘IC’
yang merah – bukan biru
mestilah ‘Melayu’

tiada kalau
tiada tapi-tapi
Presiden Singapura yang baru
mestilah seorang MELAYU

Dan kau, sang Presiden
jangan hanya petah kerana
mahu mengaut undimu
tapi setelah menyandang
jawatan nombor satu
buat tak perasan
sapaan si tukang sapu

kau, sang Presiden
jangan tolak undangan
majlis walimah di kolong blok
atau hadiri kenduri doa selamat
di flat sewa pengundimu
jangan segan pimpin jemaah
solat fardhu

kau, sang Presiden
jangan nampak gah bercakap Inggeris
tapi perlu dipaksa untuk cakap Melayu
dibuat-buat ‘pelat’ sebagai sandiwara
Politikmu – lihat ‘P’ itu berhuruf besar
jangan hanya ligat bersudu-garfu
tapi kekok meramas nasi dengan tanganmu

kau, sang Presiden
bertindaklah untuk menyatu
kesemua kaum dan suku
di tanah bertuah ini
kau paparkan wajah dan ciri Melayu
yang bertolak ansur, yang budi luhur

Ingat… sang Presiden
pemilihanmu adalah atas nama Bangsa
dan aku mendukungmu
atas nama Bangsa
kerna matinya kau
… adalah matiku

sebagai patriot
di tanah air sendiri…

Alang Budiman
7 Februari 2017
Selasa, 1 tengahari
10 Jamadilawal 1439H

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged | Tinggalkan komen