menghalalkan cara

tanpa mengira siapa
tanpa mengira masa
tanpa mengira di mana
tanpa mengira-ngira
kita menghalalkan cara

kita menghalalkan cara!
tanpa peduli aib terlondeh
tanpa peduli pekung lama
bernanah semula
tanpa peduli gurisan hati
tanpa peduli hirisan perasaan

kita menghalalkan cara…
mengata
kerana serakah
bermaharajalela

kita menghalalkan cara…
mengadu domba
kerana nafsu
kebuasan

kita menghalalkan cara…
membunuh semangat bangkit
anak zaman
kerana kerakusan beraja

kita menghalalkan cara…
kerana jiwa=jiwa itu
enteng semuanya

kita menghalalkan cara…
kerana ihsan itu bukan
pancaran nurani

Alang Budiman
17 Januari 2017
Selasa, 14:50:38
18 Rabiulakhir 1439H

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged | Tinggalkan komen

Fragmen

FRAGMEN

A: Berat beg kau tu.

B: Apakan tidak, penuh segala.

A: Apa isinya?

B: Segala-gala. Macam-macam. Ada yang aku jumpa, ada orang beri, ada ambil saja. Ada pula orang buang, aku kutip. Ada tu dapat percuma. Ada tu, orang kasi pinjam, aku lupa kasi balik. Ada tu aku curi. Ada tu, kelihatan terbiar, aku pungut. Ada tu, aku beli dan simpan. Ada yang berharga, ada tidak. Ada orang sedekah. Ada juga hadiah. Ada masih baik, ada dah buruk. Ada tu aku mintak baik-baik tak diberinya. Aku rampas dan bawa lari. Ada juga yang dah retak, aku tampal scotch-tape. Ada dah berkarat. Ada pulak kemek. Ada juga yang sumpik. Ada kelihatan baru tapi dah lama. Ada yang ringan, ada juga yang berat. Ada yang cantik, ada tu bolehlah tahan. Ada tu rasa hati macam nak buang tapi tak jadi. Jadi begitulah…

A: Kau bawa beg tu ke hulu, ke hilir… tengok kau pikul, aku yang penat. Kenapa tak simpan saja dan bawa beg kosong?

B: Iya, memang berat. Lenguh juga dibuatnya. Beg yang aku bawa ni pun dah sarat. Dalam seminggu dua ni nanti penuhlah dia…

A: Bila penuh kau buat apa?

B: Aku simpan dan bawa beg baru. Diam tak diam dah 43 beg dah penuh.

A: Apa kau buat dengan beg-beg yang penuh tu?

B: Ada kala aku buka beg yang ada, cari yang perlu. Ada masanya kena selongkar juga. Ada tu dah puas cari tak jumpa-jumpa. Sedih pun ada bila dah macam tu… terasa kehilangan. Tapi ada masa aku bukak jugalah mana-mana beg… belek-belek apa yang ada. Bersih-bersihkan juga mana yang perlu. Ada tu, aku letak tepi fikir nak buang… tapi tak jadi. Aku simpan semula…sayang…

A: Apa yang paling berharga yang ada dalam beg-beg tu?

B: Susah aku nak menilaikan. Macam ni hah… kau nampak ni yang sumpik ni kan? Bagi kau mungkin tak berharga lah, tapi bagi aku ia amat berharga.

A: Eh… gambar-gambar tu… ada diambil dalam studio. Masih baik nampaknya…

B: Iya. Gambar… ada berwarna, ada juga hitam putih. Ada warnanya kilat. Ada juga hambar. Yang hitam putih tu pun ada juga yang dah kelabu…

A: Banyak beg yang sarat kau simpan. Tempat tentunya makin sesak kan?

B: Aku susun baik-baik… ada beg tu dah koyak. Ada yang berlapuk dan berhabuk… aku bersihkan, jahit…

A: Tak ada orang curi beg-beg kau ni?

B: Tak ada siapa nak curi beg-beg aku ni. Siapalah nak pegang beg tak bernilai ni, bau pun kusam…

A: Kau kalahkan si karung guni!

B: Iya. Memang pun…

A: Kalau satu hari kau perasan satu beg kau hilang, macamana?

B: Aku akan cuba cari. Kalau tak jumpa, aku biarkan. Mana mungkin dapat aku ganti. Segala isinya juga tak boleh diganti.

A: Kau rasa apa akan orang buat pada beg dan segala isinya yang dicuri tu?

B: Dia tak boleh bikin apa-apa. Paling tidak pun dia anggap aku gila kerana menyimpan segala yang tidak sepertinya. Mungkin dia akan ketemu kepingan kaca dalam beg itu. Bagi dia, mungkin hanya kepingan kaca yang tidak berharga, tapi ia permata bagiku.

A: Jadi kau akan menangisi kehilangan beg itu?

B: Tentunya.

A: Kalau kau ketemu semula beg itu, apa yang akan kau lakukan?

B: Aku simpannya semula. Simpan elok-elok.

A: Kalau kau ketemu si pencuri beg itu?

B: Aku salam dan ucap terima kasih.

A: Kau tak marah?

B: Apa perlunya?…

TAMAT.

 

Alang Budiman
16 Disember 2016
16 Rabiulawal 1438H
Jumaat, 21:48 malam

Posted in Jejak Diri | Tagged , | Tinggalkan komen

Mengingati Rasulullah

Salam Maulidurrasul kepada semua. Semoga kita terus mencintai Rasulullah dan dapat mencontohi keperibadian suri teladan jagat, Nabi Muhammad saw, dalam kita menjalani kehidupan dan menghadapi cabaran sehari-hari.

صَلَّى للهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi
صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi

يَا نَبِيْ سَلاَمٌ عَلَيْكَ Wahai Nabi salam atasmu
يَا رَسُوْل سَلاَمٌ عَلَيْكَ Wahai Rasul, salam atasmu
يَا حَبِيْبُ سَلاَمٌ عَلَيْكَ Wahai kekasih, salam atasmu
صَلَوَاتُ الله عَلَيْكَ Selawat Allah ke atasmu

أَشْرَقَ الْبَدْرُ عَلَيْنَا Bulan purnama menyinari kita
فَاخْتَفَتْ مِنْهُ الْبُدُوْرُ Hilang segala cahaya
مِثْلَ حُسْنِكَ مَا رَأَيْنَا Indah menawan tak pernah dilihat
قَطُّ يَا وَجْهَ السُّرُوْرِ Wajah gembira sepanjang hayat

أَنْتَ شَمْسٌ أَنْتَ بَدْرٌ Kaulah matahari, kaulah bulan
أَنْتَ نُوْرٌ فَوْقَ نُوْرٍ Kaulah cahaya mengatasi cahaya
أَنْتَ إِكْسِيْرٌ وَغَالِي Kaulah rahsia hidup mulia
أَنْتَ مِصْبَاحُ الصُّدُوْرِ Kaulah menyuluhi jiwa

يَا حَبِيْبِيْ يَا مُحَمَّد Wahai kekasihku, ya Muhammad
يَا عَرُوْسَ الْخَافِقَيْنِ Wahai pendamping indah sejagat
يَا مُؤَيَّدُ يَا مُمَجَّدُ Wahai Nabi dijulang dipuja
يَا إِمَامَ الْقِبْلَتَيْنِ Wahai imam 2 kiblat

مَنْ رَأَى وَجْهَكَ يَسْعَد Bahagialah orang memandang wajahmu
يَا كَرِيْمَ الْوَالِدَيْنِ Wahai penghulu keturunan mulia
حَوْضُكَ الصَّافِى الْمُبَرَّد Kolam airmu sejuk jernih
وِرْدُنَا يَوْمَ النُّشُوْرِ Kunjungi kami pada hari akhirat

مَا رَأَيْنَا الْعِيْسَ حَنَّتْ Sepanjang malam unta berjalan
بِالسُّرَى إِلاَّ إِلَيْكَ Tiada berhenti rindukanmu
وَالْغَمَامَةْ قَدْ اَظَلَّتْ Engkau dipayungi awan putih
وَالْمَلاَ صَلُّوْا عَلَيْكَ Dan Malaikat sama berselawat

عَالِمُ السِّرِّ وَأَخْفَى Allah mengetahui rahsia sulit
مُسْتَجِيْبُ الدَّعَوَاتِ Dialah menyahut semua seruan
رَبِّ إرْحَمْنَا جَمِيْعًا Wahai Tuhan Rahmatilah kami
بِجَمِيْعِ الصَّالِحَاتِ Dengan segala amalan soleh

وَصَلاَةُ الله عَلَى أَحْمَد Selawat Allah ke atas Muhammad
عَدَّ تَحْرِيْرِ السُّطُوْرِ Sebanyak baris kertas ditulis
أَحْمَدُ الْهَادِي مُحَمَّد Ahmad Muhammad petunjuk jalan
صَاحِبُ الْوَجْهِ الْمُنِيْرِ Empunya wajah berseri menawan

صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi
صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ Wahai Tuhan, selawat dan salam dan keberkatan atasnya

Chairul Fahmy Hussaini
12 Disember 2016
12 Rabiulawal 1438H
Isnin, 10:45 pagi

Posted in Islam | Tagged | Tinggalkan komen

surat

surat itu telah aku kirim
nadanya begitu-begitu
aku harap kau faham
makna dalam setiap kata
makna dalam setiap baris
makna dalam setiap perenggan
makna dalam seisi kandungan
makna dalam sepenuhnya
andai kau rasa ia tidak bermakna
buang saja suratku
kerana begitulah
akhirnya
tanpa makna
yang bermakna…

Alang Budiman
5 Disember 2016
5 Rabiulawal 1438H
Isnin, 11:26 pagi

Posted in Luahan | Tinggalkan komen

diam

diam padi tunduk berbudi
diam diam besi berkarat
diam diam ubi berisi
diam diam lepu
diam membatu
diam membisu
diam tak diam
dalam diam
diam diam
diamlah
diam

Alang Budiman
4 Disember 2016
4 Rabiulawal 1438H
Ahad, 9.53 pagi

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged | Tinggalkan komen

terfikir

Terfikir nak matikan akaun
terfikir nak matikan
terfikir nak
terfikir

terasa ingin kosongkan ruang ini
terasa ingin kosongkan ruang
terasa ingin kosongkan
terasa ingin
terasa

serasanya aku ingin diam
serasanya aku ingin
serasanya aku
serasanya

Chairul Fahmy Hussaini
3 Disember 2016
3 Rabiulawal 1438H
Sabtu, 1035 pagi

Posted in Jejak Diri | Tagged , , | Tinggalkan komen

fikiran menerawang

Mata tidak ingin lelap. Fikiran menerawang, mengingati hari-hari lalu. Segala yang terpapar menggamit kerinduan. Aku dengar rintik hujan dan katak dan cengkerik saling bersahutan. Waktu terus berdetik, bunyi kenderaan di kejauhan.

Kelmarin, kaki tersepit pintu. Tersiat kulit dan bengkak anak jari. Kelmarin, deringan telefon berkali-kali tidak aku endahkan – rupanya panggilan jauh yang ingin mengkhabarkan kematian.

…semalam ada berita yang aku terima, mohon aku mengongsi secebis episod perjalanan hidup. Permintaan itu datang soré hari.

…tempohari aku bertemu seorang rakan lama. Ada hasrat yang ingin ditunai bersama. Kalau jadi, menjadi.

…semalam aku hubungi seorang teman. Ajak ngopi lusa. Dia ok.

…kelmarin dapat berita… ah cukuplah… biar aku simpan di lemari hati.

P.S – aku nanti seharian di hyfa. Hadirlah…

Alang Budiman
3 Disember 2016
3 Rabiulawal 1438H
Sabtu, 2.34 pagi

Posted in Luahan | Tagged , | Tinggalkan komen