paranoia

dan dunia pun bertambahlah
bimbangnya
pada hal yang tidak
pada hal yang bukan
pada yang bukan-bukan

bila si pemimpin mahu menongkat langit

dirikan tembok sepanjang sempadan
halau keluar pendatang asing tak izin
Muslim tujuh negara jangan dibenarkan masuk
kembalikan kuasa nuklear!!!

jangan lapor yang ini
jangan lapor yang itu
siarkan yang ini
siarkan yang itu

kenapa berita itu ini jadi bahan siar
kenapa berita di koran mengocah
kenapa berita tidak menyebelahiku
kenapa tidak diteliti segala kandungan berita!!!

wartawan penipu!
akhbar pembohong!!
media massa tidak boleh dipercaya!!!

dan begitulah seharian bila Raja Propa
bermaharajalela…

Alang Budiman
24 Februari 2017, Jumaat
27 Jamadilawal 1439H
09:54:15 pagi

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged , | Tinggalkan komen

Politik untung rugi Trump?

Oleh Chairul Fahmy Hussaini

PELANTIKAN rasmi Donald John Trump sebagai Presiden Amerika Syarikat ke-45 pada 20 Januari lalu menyaksikan satu perubahan mendadak 360 darjah – halatuju politik negara yang diduduki 325 juta orang itu.

Semalam, Amerika diakui sebagai sebuah ‘kuasa besar’, atau lebih tepat lagi ‘adikuasa’, yang sibuk atau menyibukkan diri dengan hal negara lain – sebagai penegak demokrasi dan hak asasi.

Hari ini, Amerika memperkenalkan dasar pemencilan yang lebih menitikberatkan kesejahteraan penduduknya yang bertaburan di 50 negeri.

Langkah ini adalah cerminan Trump – mengembalikan hak rakyatnya yang dianggapnya terhakis dek globalisasi yang rakus.

Semalam, dunia dibuai kepimpinan Barack Hussein Obama II, seorang tokoh politik yang budiman serta arif dalam diplomasi dan percaturan siasah.

Hari ini, dunia dikejutkan dengan kepimpinan seorang ahli perniagaan yang lantang, cengil, tegar, celupar dan kejagoan.

Percayalah, bukan hanya Twitter tetapi rakyat sedunia jadi saksi.

“Kita harus menjadikan Amerika hebat semula!” demikian laungan Trump sejak hari pertama beliau mengumumkan keinginannya mahu bergelanggang di arena siasah.

Laungan beliau itu, yang pada awalnya dianggap sekadar slogan, rupa-rupanya tasbih yang dizikirkan beliau bersama-sama pengikut dan penyokongnya sehingga ia mampu mendukung azam dan memenuhi harapannya untuk menduduki Rumah Putih.

Sukar untuk dipercaya, tetapi kehadiran seorang asing dalam dunia politik hari ini yang serba samar, sembab dan kelabu, menjadikannya lebih berwarna, terang, galak dan semarak.

Cakap mudahnya, kehadiran Trump di kancah politik, apalagi sebagai hegemon, bak mentari terbit dari barat – adalah di luar dugaan.

Ramai tokoh politik dan pengamat antarabangsa beranggapan politik Amerika dan politik dunia akan menjadi celaru disebabkan tindak-tanduk Trump yang punya hati dan telinga senipis kulit bawang.

Namun, dunia mungkin merasakan bahawa politik Trump bukan politik diplomasi tetapi adalah politik yang menitikberatkan untung-rugi.

Apa sahaja yang difikirkannya sebagai merugikan Amerika akan dibatalkan atau dimansuhkan ataupun disekat.

Lihat sahaja pemansuhan perjanjian perdagangan Kerjasama Rentas Pasifik (TPP); pemansuhan skim perlindungan insurans perubatan Obamacare; rundingan semula Perjanjian Dagangan Bebas Amerika Utara (Nafta) antara Amerika-Mexico-Canada; arahan membina tembok di sempadan Amerika-Mexico; kawalan lebih ketat kemasukan pengunjung Muslim selain sekatan kemasukan dari tujuh negara Islam; dan, sasaran Trump terhadap China yang dianggapnya memanipulasi nilai mata wang dan langkah peluasan kekuatan tentera di Laut China Selatan.

Kesemua ini merupakan beberapa isu besar yang menunjukkan dengan ketara politik versi Trump bukan disasarkan kepada satu golongan atau negara tertentu, tetapi kepada mana-mana pihak yang dianggap bekas tauke itu sebagai merugikan ekonomi dan rakyatnya sendiri.

Yang pasti, di sebalik kemunculan Trump yang ‘membengangkan’ ramai, beliau, tidak sampai satu purnama pun, mampu mengakhiri Perang Dingin Amerika-Russia, sehinggakan golongan elit Russia mengimpikan presiden negara keempat terbesar dunia itu mampu melakar satu ode baru dunia bersama-sama ‘tunang’ barunya, Vladimir Putin.

Kepesonaan yang dicitrakan Trump bukan satu mimpi, ia lebih kepada usaha menggapai impian sebuah Amerika baru di tengah-tengah dunia baru.

Perjalanannya memakan masa kurang lebih empat tahun.

Seantero jagat bakal menyaksi…

Berita Harian | Wacana
Rabu, 8 Februari 2017
11 Jamadilawal 1439H

Posted in Pandangan | Tagged , , , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komen

presiden aku Melayu

Untuk sekali ini, dalam soal Melayu, aku menyanggah Tongkat Warren.

Melayu mesti Melayu
bukan hanya cakap-cakap
jangan main pakat-pakat

jangan senang-senang terima

aku tak kira sama ada
kulit dia putih bersih
atau kuning langsat
apalagi hitam manis
atau macam aku
sawo matang
ataupun hitam pekat

aku tak kira, kalau
dia kata dia keturunan Jawa
atau ada keluarga besar di Bugis
atau di Banjar, ataupun di
Minangkabau

aku pun tak peduli jika dia
asal Acheh, atau si Jakun
dari Kampung Peta
atau si Sakai dari Riau
apalagi kalau dia, engkau kata
lahir di Trump Tower

Aku juga tak hirau
kalau orang kata moyang dia syeikh Arab
atau nenek moyang dia
Bangsawan dari India
atau ninda dia Maharani dari Pakistan
atau dia Mamak, Mualaf atau Malbari

Yang penting,
kalau nak dicalonkan sebagai
Presiden Singapura
dan dipilih dan dilantik sebagai
Presiden Singapura
bangsa yang tertera di ‘IC’
yang merah – bukan biru
mestilah ‘Melayu’

tiada kalau
tiada tapi-tapi
Presiden Singapura yang baru
mestilah seorang MELAYU

Dan kau, sang Presiden
jangan hanya petah kerana
mahu mengaut undimu
tapi setelah menyandang
jawatan nombor satu
buat tak perasan
sapaan si tukang sapu

kau, sang Presiden
jangan tolak undangan
majlis walimah di kolong blok
atau hadiri kenduri doa selamat
di flat sewa pengundimu
jangan segan pimpin jemaah
solat fardhu

kau, sang Presiden
jangan nampak gah bercakap Inggeris
tapi perlu dipaksa untuk cakap Melayu
dibuat-buat ‘pelat’ sebagai sandiwara
Politikmu – lihat ‘P’ itu berhuruf besar
jangan hanya ligat bersudu-garfu
tapi kekok meramas nasi dengan tanganmu

kau, sang Presiden
bertindaklah untuk menyatu
kesemua kaum dan suku
di tanah bertuah ini
kau paparkan wajah dan ciri Melayu
yang bertolak ansur, yang budi luhur

Ingat… sang Presiden
pemilihanmu adalah atas nama Bangsa
dan aku mendukungmu
atas nama Bangsa
kerna matinya kau
… adalah matiku

sebagai patriot
di tanah air sendiri…

Alang Budiman
7 Februari 2017
Selasa, 1 tengahari
10 Jamadilawal 1439H

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged | Tinggalkan komen

kesempurnaan 

​Kita perlu mengerti…

Hidup ini tidak akan pernah sempurna. Kekurangan itu adalah biasa. Kita harus mampu  menjadikannya lebih baik. Namun yang baik itu belum sempurna, kerana kesempurnaan itu bukan milik kita…

Tetapi ketidaksempurnaan itu bukan satu alasan untuk kita tidak melakukan sebaiknya demi berusaha mengecapi kesempurnaan, meski hasilnya tetap menampakkan kekurangan, kerana kesempurnaan itu bukan milik kita…

Alang Budiman

2 Februari 2017, Khamis

20:38 malam

Posted in Luahan | Tagged | Tinggalkan komen

it takes a person…

it takes a person to complain
of kids playing at the void deck
creating noises, out of laughter

… that resulted in the police arriving
asking for names and particulars

it takes a person to complain
of kids playing football at the open field
creating noises most deafening

… that resulted in the law authority
issuing an injunction

it takes a person to complain
of cars parked at the loading and unloading bay
albeit temporarily, allegedly blocking the way

… that resulted in traffic enforcement officers
arriving on Malaysian-registered bikes
quickly issuing summons, and left

it takes a person to complain
of cats roaming albeit knowing
the felines are at play

… that resulted in the authority
issuing a warning, dogs not cats
are allowed

it takes a person to complain
of noisy chickens crowing loud,
that the authority comes quickly
to humanely euthanise…

Alang Budiman
1 February 2017
4 Jamadilawal 1439H
14:53:45pm, Wednesday

Posted in What Matters | Tinggalkan komen

menghalalkan cara

tanpa mengira siapa
tanpa mengira masa
tanpa mengira di mana
tanpa mengira-ngira
kita menghalalkan cara

kita menghalalkan cara!
tanpa peduli aib terlondeh
tanpa peduli pekung lama
bernanah semula
tanpa peduli gurisan hati
tanpa peduli hirisan perasaan

kita menghalalkan cara…
mengata
kerana serakah
bermaharajalela

kita menghalalkan cara…
mengadu domba
kerana nafsu
kebuasan

kita menghalalkan cara…
membunuh semangat bangkit
anak zaman
kerana kerakusan beraja

kita menghalalkan cara…
kerana jiwa=jiwa itu
enteng semuanya

kita menghalalkan cara…
kerana ihsan itu bukan
pancaran nurani

Alang Budiman
17 Januari 2017
Selasa, 14:50:38
18 Rabiulakhir 1439H

Posted in Sajak Alang Budiman | Tagged | Tinggalkan komen

Fragmen

FRAGMEN

A: Berat beg kau tu.

B: Apakan tidak, penuh segala.

A: Apa isinya?

B: Segala-gala. Macam-macam. Ada yang aku jumpa, ada orang beri, ada ambil saja. Ada pula orang buang, aku kutip. Ada tu dapat percuma. Ada tu, orang kasi pinjam, aku lupa kasi balik. Ada tu aku curi. Ada tu, kelihatan terbiar, aku pungut. Ada tu, aku beli dan simpan. Ada yang berharga, ada tidak. Ada orang sedekah. Ada juga hadiah. Ada masih baik, ada dah buruk. Ada tu aku mintak baik-baik tak diberinya. Aku rampas dan bawa lari. Ada juga yang dah retak, aku tampal scotch-tape. Ada dah berkarat. Ada pulak kemek. Ada juga yang sumpik. Ada kelihatan baru tapi dah lama. Ada yang ringan, ada juga yang berat. Ada yang cantik, ada tu bolehlah tahan. Ada tu rasa hati macam nak buang tapi tak jadi. Jadi begitulah…

A: Kau bawa beg tu ke hulu, ke hilir… tengok kau pikul, aku yang penat. Kenapa tak simpan saja dan bawa beg kosong?

B: Iya, memang berat. Lenguh juga dibuatnya. Beg yang aku bawa ni pun dah sarat. Dalam seminggu dua ni nanti penuhlah dia…

A: Bila penuh kau buat apa?

B: Aku simpan dan bawa beg baru. Diam tak diam dah 43 beg dah penuh.

A: Apa kau buat dengan beg-beg yang penuh tu?

B: Ada kala aku buka beg yang ada, cari yang perlu. Ada masanya kena selongkar juga. Ada tu dah puas cari tak jumpa-jumpa. Sedih pun ada bila dah macam tu… terasa kehilangan. Tapi ada masa aku bukak jugalah mana-mana beg… belek-belek apa yang ada. Bersih-bersihkan juga mana yang perlu. Ada tu, aku letak tepi fikir nak buang… tapi tak jadi. Aku simpan semula…sayang…

A: Apa yang paling berharga yang ada dalam beg-beg tu?

B: Susah aku nak menilaikan. Macam ni hah… kau nampak ni yang sumpik ni kan? Bagi kau mungkin tak berharga lah, tapi bagi aku ia amat berharga.

A: Eh… gambar-gambar tu… ada diambil dalam studio. Masih baik nampaknya…

B: Iya. Gambar… ada berwarna, ada juga hitam putih. Ada warnanya kilat. Ada juga hambar. Yang hitam putih tu pun ada juga yang dah kelabu…

A: Banyak beg yang sarat kau simpan. Tempat tentunya makin sesak kan?

B: Aku susun baik-baik… ada beg tu dah koyak. Ada yang berlapuk dan berhabuk… aku bersihkan, jahit…

A: Tak ada orang curi beg-beg kau ni?

B: Tak ada siapa nak curi beg-beg aku ni. Siapalah nak pegang beg tak bernilai ni, bau pun kusam…

A: Kau kalahkan si karung guni!

B: Iya. Memang pun…

A: Kalau satu hari kau perasan satu beg kau hilang, macamana?

B: Aku akan cuba cari. Kalau tak jumpa, aku biarkan. Mana mungkin dapat aku ganti. Segala isinya juga tak boleh diganti.

A: Kau rasa apa akan orang buat pada beg dan segala isinya yang dicuri tu?

B: Dia tak boleh bikin apa-apa. Paling tidak pun dia anggap aku gila kerana menyimpan segala yang tidak sepertinya. Mungkin dia akan ketemu kepingan kaca dalam beg itu. Bagi dia, mungkin hanya kepingan kaca yang tidak berharga, tapi ia permata bagiku.

A: Jadi kau akan menangisi kehilangan beg itu?

B: Tentunya.

A: Kalau kau ketemu semula beg itu, apa yang akan kau lakukan?

B: Aku simpannya semula. Simpan elok-elok.

A: Kalau kau ketemu si pencuri beg itu?

B: Aku salam dan ucap terima kasih.

A: Kau tak marah?

B: Apa perlunya?…

TAMAT.

 

Alang Budiman
16 Disember 2016
16 Rabiulawal 1438H
Jumaat, 21:48 malam

Posted in Jejak Diri | Tagged , | Tinggalkan komen